Minggu, 03 Desember 2017

Masjid Raya Al-Abror, Kota Padang Sidimpuan, Sumatera Utara, Indonesia


Location : Jl. Mesjid Raya Baru WEK IV, Kota Padang Sidimpuan, Tapanuli Selatan, Sumatera Utara, Indonesia.
Description :
  • Tipe : MASJID NEGARA
  • Luas Tanah : 20.400 m2
  • Status Tanah : Wakaf
  • Luas Bangunan : 1.089 m2
  • Tahun Berdiri : 1966
  • Fasilitas : Parkir, Taman, Gudang, Tempat Penitipan Sepatu/Sandal, Ruang Belajar (TPA/Madrasah), Aula Serba Guna, Perlengkapan Pengurusan Jenazah, Poliklinik, Perpustakaan, Kantor Sekretariat, Penyejuk Udara/AC, Sound System dan Multimedia, Pembangkit Listrik/Genset, Kamar Mandi/WC, Tempat Wudhu, Sarana Ibadah , CCTV
  • Kegiatan : Pemberdayaan Zakat, Infaq, Shodaqoh dan Wakaf, Menyelenggarakan kegiatan pendidikan (TPA, Madrasah, Pusat Belajar Masyarakat), Menyelenggarakan Pengajian Rutin, Menyelenggarakan Dakwah Islam/Tabliq Akbar, Menyelenggarakan Hari Besar Islam, Menyelenggarakan Sholat Jumat, Menyelenggarakan Ibadah Sholat Fardhu , CCTV, Kantor BAZNAS KOta Padangsidimpuan
     
    Source : 

Selasa, 22 Agustus 2017

Seoul Central Mosque: Distrik Yongsan-gu, Itaewon, Seoul


Location : Distrik Yongsan-gu, Itaewon, Seoul
Description : Seoul adalah ibukota dari Korea Selatan. Di kota ini, pemeluk agama Islam memang masih minoritas. Namun, di ibukota negeri ginseng itu ternyata punya rumah ibadah yang megah nan indah untuk jemaah. Adalah Masjid Sentral Seoul. Masjid ini dalam bahasa Arab bernama Si'ul Al-Markaz. Karena pemerintah setempat memberi petunjuk jalan dengan bahasa Inggris, maka masjid ini pun dikenal dengan nama Seoul Central Mosque.

Diapit Sungai Han dan Gunung Namsan, Seoul Central Mosque berdiri megah di daerah Hannam-dong, Yongsan. Letaknya di distrik Yongsan-gu, Itaewon, kota Seoul. Masjid ini merupakan masjid pertama dan tertua di Korea Selatan serta satu-satunya Masjid di Seoul. Masjid terbesar di kota Seoul ini dibangun pada tahun 1976 atas bantuan dari pemerintahan Korea dan kontribusi moneter yang besar dari Arab Saudi seta negara-negara Islam lainnya.

Seoul Central Mosque pertama kali dibuka untuk umum pada 5 Mei 1976. Selain menjadi tempat ibadah kaum Muslim, masjid ini juga menjadi pusat kegiatan Islam di Korsel. Seoul Central Mosque menjadi kebanggaan lebih dari 45 ribu masyarakat asli Korea yang telah memeluk Islam. Pendirinya, merupakan komunitas Muslim setempat yang bermukim di Distrik Yongsan. Mereka kebanyakan adalah para pendatang dari negara di Timur Tengah.

Sejarah Masjid Raya Seoul
Islam masuk ke semenanjung Korea paska ditandatanganinya gencatan senjata antara Korea Utara dan Korea Selatan di tahun 1955. Perang saudara dua Korea tersebut dimulai sejak 25 Juni 1950. Pasukan perdamaian internasional di bawah koordinasi Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) akhirnya mendarat di Korea Selatan guna menjaga proses genjatan senjata. Turki menjadi negara dengan kontingen pasukan perdamaian terbanyak kedua setelah Amerika Serikat yang tergabung dalam misi ini.

Dua dari anggota kontingen pasukan perdamaian Turki bernama Zubercoch dan Abdul Rahman yang ditempatkan di Korea Selatan, menggunakan salah satu tenda di kamp pengungsian sebagai masjid. Masjid ini kemudian dijadikan tempat anggota pasukan melaksanakan sholat berjamaah dan kegiatan syiar Islam disana.

Syiar Islam juga termasuk kepada masyarakat Korea. Islam disambut dengan baik oleh warga Korea yang sedang dilanda ketakpastian selama dan pasca perang. Hingga pada akhirnya masyarakat Korea menemukan Islam sebagai panduan menghadapi masa depan mereka. Banyak di antara masyarakat pribumi Korea yang beralih keyakinan, memeluk Islam.

Impian panjang muslim Korea untuk memiliki masjid ahirnya terwujud di tahun 1976. peresmian masjid tersebut dihadiri 55 perwakilan dari 20 negara. Peresmian Masjid Raya serta Islamic Center tersebut menjadi begitu penting sepanjang perjalanan sejarah perkembangan Islam di Korea. Dari momen tersebut juga membuahkan hasil yang cukup manis dengan membengkaknya orang Korea asli yang memeluk Islam.

Arsitektur
Seoul Central Mosque punya arsitektur yang cantik. Masjidnya berwarna putih. Terdapat dua menara di bagian depannya dengan lambang bulan sabit di atasnya. Kubah putih pun menghiasi bagian atapnya. Bagian depan pintu masuknya terdapat tulisan 'Allahu Akbar' menggunakan huruf Arab yang cukup besar. Puluhan anak tangga tampak menghiasi banguan Masjid sebelum masuk ke dalamnya.

Masjid ini memiliki tiga lantai yang fungsinya berbeda-beda. Lantai pertama merupakan kantor Korea Muslim Federation (KMF). Lalu lantai dua seluas 427 meter per segi digunakan sebagai tempat salat bagi jemaah pria. Sedangkan lantai tiga digunakan jemaah perempuan. Di halaman masjid juga dibangun sebuah madrasah bantuan Kerajaan Arab Saudi dan the Islamic Culture Research Institute.

Bagi masyarakat setempat dan pemeluk non muslim, masjid ini merupakan titik destinasi wisata karena keindahan arsitekturnya. Apalagi Seoul Central Mosque ini terletak antara Namsan dan Han River.

Masjid Raya Seoul ini berdiri di atas tanah seluas 4.870 meter persegi. Luas masjidnya sendiri hanya 427 meter persegi. Di atas lahan itu juga berdiri Islamic Center seluas 1.917 meter persegi.



Aktivitas di Masjid
Seoul Central Mosque luasnya mencapai 5.000 meter persegi dan mampu menampung 800 jamaah lebih. Selain untuk salat, masjidnya juga berfungsi untuk pengajaran agama Islam. Salah satunya, terdapat Prince Sultan Islam School yang mengajarkan kajian Alquran, hadis Nabi serta ilmu fiqih. Terdapat pula, Islamic Culture Research Institute yang jadi wadah tempat berkumpul umat Muslim se-Korea Selatan.

Masjid ini selalu ramai pengunjung, terutama pada hari Jumat. Banyak wisatawan yang sengaja mampir untuk melaksanakan salat Jumat di sini. Karena jemaah yang beragam, di masjid ini khutbah Jumat pun diberikan dalam 3 bahasa yakni bahasa Arab, Inggris dan bahasa Korea.

Setelah sholat Jumat, semua jamaah diberi oleh oleh gratis berupa 1 buah roti besar dan 1 kotak susu segar. Itu sebabnya banyak jamaah yang tidak langsung meninggalkan lingkungan masjid, mereka istirahat sejenak di masjid sambil menikmati bingkisan dari masjid dan berbincang bincang dengan sesama jemaah. Momen inilah yang dimanfaatkan para jemaah untuk saling bersilaturrahmi dengan saudara saudara muslim lainnya.

Di sekitar Masjid, terdapat restoran-restoran yang menampilkan spanduk makanan halal, juga agen-agen tur yang menawarkan haji dan umrah. Ada juga toko-toko penjual pernik-pernik umat muslim seperti buku, CD dan perangkat sholat yang kebanyakan dijual oleh warga Pakistan.

Selain itu, di daerah ini juga menyediakan Iteawon Night Market yang terletak di dekat kawasan masjid. Pasar yang dibuka pada malam hari ini menyediakan berbagai barang, baju dan asesoris seperti kaus kaki, anting-anting, gelang, kalung dan beberapa fashion item lainnya.

Di lingkungan masjid itu, juga terdapat sekolah Islam Prince Sultan Islamic School. Sekolah ini didirikan oleh komunitas Muslim di Korea bernama Korea Muslim Federation (KMF) guna membantu Muslim di Korea belajar tentang agama mereka melalui kurikulum sekolah resmi. Anak-anak juga diberikan kesempatan untuk belajar bahasa Arab, budaya Islam, dan Inggris.



Bagi turis Muslim, datang ke Seoul Central Mosque artinya memberi banyak kemudahan. Selain gampang beribadah, di sekitar masjidnya terdapat banyak penjaja makanan halal. Kalau bulan Ramadan, lebih banyak lagi penjaja makanan di sana saat malam hari. Untuk sampai ke Masjid Seoul Center, Anda bisa menjangkaunya dengan menggunakan subway. Lokasi masjid ini tak begitu jauh dari Stasiun Subway Itaewon.

Tak hanya menjadi daya tarik bagi kaum muslim, mereka yang non-muslim pun kerap menjadikan Seoul Central Mosque sebagai titik destinasi wisata karena keindahannya. Asalkan berpakaian sopan dan tidak mengganggu jamaah yang sedang melaksanakan ibadah di dalam masjid.

Di lokasi ini juga berada di dekat basis militer Amerika Serikat di Korea Selatan. Jadi tidak heran jika banyak tentara Amerika hilir mudik di kawasan ini. Tidak sedikit warga Korea menjadikannya sebagai tempat wisata untuk dikunjungi pada akhir pekan untuk mendengar pembicaraan yang diberikan tentang Islam. (njs/dbs)

Source : http://www.gomuslim.co.id/read/khazanah/2016/11/25/2329/masjid-sentral-seoul-jejak-sejarah-islam-di-negeri-ginseng.html

Jumat, 08 April 2016

Masjid Raya Ganting, Padang, West Sumatera, Indonesia

Location : Kelurahan Ganting, Kecamatan Padang Timur, Kota Padang, Sumatera Barat, Indonesia

Description : Masjid Raya Ganting (juga ditulis dan dilafalkan Gantiang dalam bahasa Minangkabau) adalah sebuah masjid yang terletak diKelurahan Ganting, Kecamatan Padang Timur, Kota Padang, Sumatera Barat, Indonesia. Mulai dibangun pada tahun 1805, masjid ini tercatat sebagai masjid tertua di Padang dan salah satu yang tertua di Indonesia serta telah menjadi cagar budaya.

Masjid yang pembangunannya melibatkan beragam bangsa ini menjadi pusat pergerakan reformasi Islam di daerah tersebut pada abad ke-19, dan presiden pertama Indonesia, Soekarno, pernah mengungsi ke masjid ini pada masa perjuangan kemerdekaan. Masjid ini termasuk bangunan yang tetap utuh setelah gelombang tsunami menerjang kota Padang dan sekitarnya akibat gempa bumi tahun 1833, walaupun mengalami kerusakan cukup berarti akibat gempa tahun 2005 dan2009.

Saat ini, selain digunakan sebagai aktivitas ibadah umat Islam, masjid satu lantai ini juga digunakan sebagai sarana pendidikan agama dan pesantren kilat bagi pelajar serta menjadi salah satu daya tarik wisata di kota Padang.

Pembangunan

Tidak diketahui pasti tahun berapa masjid ini mulai berdiri. Menurut Abdul Baqir Zein dalam bukunya yang berjudul Masjid-masjid Bersejarah di Indonesia, masjid ini telah berdiri sejak tahun 1700 dan pada mulanya terletak di kaki Gunung Padang, kemudian dipindahkan ke tepi Batang Arau karena Belanda hendak membuat jalan ke pelabuhan Teluk Bayur, hingga terakhir dipindahkan ke lokasi sekarang. Namun, dalam dokumen yang diterbitkan oleh Departemen Agama, disebutkan masjid ini dibangun pada tahun 1790 dari bahan kayu dengan atap berbahan rumbia dan masjid yang lebih baik lagi dibangun pada tahun 1805. Lain lagi menurut Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Padang, yang menyebut masjid ini mulai dibangun pada tahun 1805 dan awalnya dikenal sebagai "Masjid Kampung Gantiang" dengan bangunan berupa surau berlantaikan batu dengan dinding berplester tanah dan atap berundak-undak.

Terlepas dari perbedaan-perbedaan mengenai tahun mulai berdirinya masjid ini, dari sejumlah catatan diketahui bahwa pembangunan masjid di pusat Minangkabau di Padang abad ke-18 dan ke-19 ini diprakarsai oleh tiga tokoh masyarakat setempat, yaitu Angku Gapuak (saudagar), Angku Syekh Haji Uma (kepala kampung Ganting), dan Angku Syekh Kapalo Koto (ulama), sementara biayanya banyak diperoleh dari para saudagar dan ulama Minangkabau di sejumlah tempat di Sumatera. Masjid ini juga tercatat sebagai salah satu bangunan yang tetap utuh dari terjangan gelombang tsunami yang merambah sebagian besar Padang akibat gempa bumi Sumatera pada tahun 1833, hanya saja lantai batunya kemudian diganti dengan lantai campuran kapur kulit kerang dan batu apung.


Masjid Raya Ganting sebelum memiliki dua menara sekitar tahun 1900–1923

Pada tahun 1910, Belanda mendirikan pabrik semen di Indarung, Padang. Untuk mentranspor semen ke Pelabuhan Teluk Bayur, Belanda membuka jalan batu melewati tanah Masjid Raya Ganting. Hampir sepertiga dari luas tanah wakaf untuk masjid ini digunakan untuk jalan. Sebagai kompensasi atas tanah tersebut, Belanda membantu mengembangkan masjid ini melalui Komandan Korps Genie wilayah Pesisir Barat Sumatera (wilayah yang meliputi Sumatera Barat dan Tapanuli sekarang).Pengembangan yang dilakukan termasuk perpanjangan bilik muka sepanjang 20 meter dan pembuatan bagian depan (fasad) masjid bergaya Portugis. Selain itu, lantai masjid diganti dengan semen yang didatangkan dari Jerman. Pada tahun 1900, dimulailah pemasangan tegel dari Belanda yang dipesan melalui NV Jacobson van den Berg. Pemasangan tegel tersebut ditangani oleh tukang yang ditunjuk langsung oleh pabrik dan selesai pada tahun 1910.

Sementara itu, etnis Cina di bawah komando Kapten Lo Chian Ko ikut mengerahkan tukang-tukang Cina untuk mengerjakan kubah yang dibuat persegi delapan mirip atap vihara. Begitu juga, pada mihrab tempat imam memimpin salat dan menyampaikan khotbah dibuat ukiran kayu mirip ukiran Cina. Di bagian tengah masjid juga dibangun sebuah muzawir berukuran 4 × 4 m² berbentuk panggung dari kayu dan diberi ukiran Cina. Muzawir berfungsi sebagai tempat mengumandangkan adzan dan penyambung suaraimam sehingga makmum dapat mengikuti gerakan imam. Setelah ada pengeras suara, muzawir tidak digunakan lagi sehingga pengurus masjid membongkar bangunan tersebut pada tahun 1974 (atau 1978).

Setelah itu, pembangunan masjid dilanjutkan pada tahun 1960 dengan pemasangan keramik pada 25 tiang ruang utama yang aslinya terbuat dari batu bata. Kemudian,menara pada bagian kiri dan kanan masjid selesai dibangun pada tahun 1967. Pada tahun 1995, dilakukan pemasangan keramik pada dinding ruang utama.

Garis waktu

Masjid Raya Ganting turut berperan dalam perjalanan sejarah Kota Padang. Selain sebagai lokasi pengembangan Islam di pulau Sumatera, masjid ini juga berperan dalam pergerakan perjuangan kemerdekaan di Padang.

Sejak awal berdirinya, masjid ini dimanfaatkan sebagai tempat bimbingan manasik calon haji. Masjid ini juga menjadi tempat embarkasi haji pertama di Sumatera Tengahmelalui Pelabuhan Teluk Bayur yang dibuka pada tahun 1895. Sebelum berakhirnya perang Padri, pada tahun 1918, para ulama di Minangkabau mengadakan pertemuan di Masjid Raya Ganting untuk membahas langkah-langkah yang akan ditempuh dalam melaksanakan pemurnian ajaran agama Islam dari pemahaman mistik dan khufarat.

Pada tahun 1921, Abdul Karim Amrullah mendirikan sekolah Thawalib di dalam pekarangan masjid sebagai sarana pendidikan agama bagi masyarakat kota Padang saat itu, yang alumninya kemudian mendirikan Persatuan Muslim Indonesia (Permi) yang merupakan cikal bakal Partai Masyumi. Masjid ini juga dijadikan lokasi jambore nasional pertama gerakan kepanduan Muhammadiyah Hizbul Wathan pada tahun 1932.

Ketika Jepang mulai menduduki Indonesia pada tahun 1942, Soekarno yang ditahan Belanda di Bengkulu diungsikan ke Kutacane. Namun, sesampainya di Painan, tentara Jepang sudah lebih dahulu menduduki Bukittinggi sehingga Belanda mengubah rencana semula dengan mengungsi ke Barus dan meninggalkan Soekarno di Painan. Selanjutnya, Hizbul Wathan, yang saat itu bermarkas di Masjid Raya Ganting, menjemput Soekarno untuk dibawa ke Padang dengan menggunakan pedati. Beberapa hari kemudian, Soekarno yang telah tiba di Padang menginap sementara waktu di salah satu rumah pengurus Masjid Raya Ganting dan sempat memberikan pidato di masjid ini.


Sebagian kerusakan yang dialami Masjid Raya Ganting setelah gempa bumi tahun 2009

Selama pendudukan tentara Jepang di Indonesia, masjid ini dijadikan sebagai markas besar wilayah Sumatera Barat dan Tengah sekaligus tempat pembinaan prajurit Gyugun dan Heiho, yang merupakan kesatuan tentara pribumi yang dibentuk oleh Jepang. Anggota perwira militer Gyugun terdiri atas para ulama, sedangkan prajurit Heiho diambil dari para santri.

Setelah tentara Sekutu mendarat di Sumatera, banyak tentara Inggris dari kesatuan tentara Muslim India membelot dan bergabung dengan tentara rakyat setempat. Mereka mengatur strategi penyerangan dari masjid ini, termasuk penyerangan ke salah satu tangsi militer Inggris dari kesatuanGurkha. Ketika seorang prajurit Muslim itu tewas dalam perkelahian di markas militer yang hanya berjarak 200 meter dari masjid, jenazahnya disemayamkan di Masjid Ganting.

Sejak tahun 1950, Masjid Raya Ganting mulai banyak dikunjungi oleh pejabat negara baik dari dalam negeri maupun luar negeri. Sejumlah pejabat negara yang pernah berkunjung ke masjid ini, antara lain, adalah Wakil Presiden Mohammad Hatta, Menteri Pertahanan Sultan Hamengkubuwana IX, Wakil Ketua DPR-GR Achmad Syaichu, dan Ketua MPRS Abdul Haris Nasution. Sementara itu, tokoh luar negeri yang pernah mengunjungi masjid ini, antara lain, adalah Sekretaris Negara Malaysia serta pejabat dari Arab Saudi dan Mesir.

Pada 10 April 2005, terjadi gempa bumi di pantai barat Sumatera dengan kekuatan 6,7 skala Richter setelah terjadinya gempa bumi lebih besar di sekitar Pulau Nias dua minggu sebelumnya. Sejumlah tiang penyangga utama kuda-kuda atap Masjid Raya Ganting retak dan patah akibat gempa ini.

Selanjutnya, masjid ini merupakan salah satu dari 608 unit tempat ibadah di Sumatera Barat yang rusak berat akibat gempa bumi 30 September 2009. Selain meruntuhkan sebagian fasad masjid, gempa tersebut juga meretakkan tiang-tiang ruang utama sehingga bangunan ini dikhawatirkan roboh. Sebelum dilakukan renovasi pada tahun 2010, kerusakan yang dialami masjid ini menyebabkan aktivitas ibadah terganggu sehingga, selama sementara waktu, aktivitas ibadah harus dilakukan di halaman masjid.

Pada tahun 2011, masjid ini dimasukkan dalam daftar masjid terindah di Indonesia yang diterbitkan dalam buku 100 Masjid Terindah Indonesia oleh PT Andalan Media. Selain Masjid Raya Ganting, masjid lain dari Sumatera Barat yang dimuat dalam buku tersebut ialah Masjid Raya Bayur.

Arsitektur

Atap tumpang Masjid Raya Ganting, seperti yang umum dimiliki masjid-masjid tua di Nusantara

Masjid ini berdiri di atas tanah seluas 102 × 95,6 meter persegi dengan bangunan berbentuk persegi panjang berukuran 42 × 39 meter persegi. Bangunan terdiri dari serambi muka, serambi samping (kiri dan kanan), mihrab, dan ruang utama. Luas bangunan yang kurang dari seperlima luas lahan menyisakan halaman yang luas yang dapat menampung banyaknya jamaah pada saat pelaksanaan salat Ied pada hari Idul Fitri dan Idul Adha. Halaman tersebut dipagari besi dan berbatasan langsung dengan jalan rayadi sebelah timur dan utara. Di sebelah selatan dan belakang masjid terdapat beberapa makam, salah satunya adalah makam Angku Syekh Haji Uma, satu dari tiga orang pemrakarsa pembangunan masjid ini.

Perpaduan arsitektur dari berbagai corak terlihat jelas pada bangunan masjid ini karena pengerjaannya melibatkan beragam bangsa seperti Eropa, Timur Tengah, Cina, dan Minangkabau. Masjid ini memiliki tatanan atap berupa atap susun berundak-undak sebanyak lima tingkat dengan puncak berkubah berhiaskan mustaka. Ada celah di tiap bagian atap untuk pencahayaan. Tingkat pertama berbentuk persegi, sedangkan tingkat dua sampai empat berbentuk segidelapan.

Serambi atau bilik
Tiang ganda berbentuk silinder yang berjejer tujuh di serambi muka

Bangunan masjid ini memiliki dua serambi utama, yaitu serambi samping dan serambi muka. Kedua serambi samping masing-masing berukuran 30 × 4,5 meter persegi dan memiliki dua pintu masuk, yang salah satu pintunya menuju ke tempat wudu yang terdapat di sisi utara dan selatan. Pada bagian barat terdapat sekatan yang membentuk kamar atau ribath (tempat tinggal pengurus masjid) berukuran 4,5 × 3 m². Ribath tersebut memiliki pintu dari arah timur berukuran 225 cm × 90 cm dan jendela berukuran 90 cm × 90 cm. Serambi muka berbentuk persegi panjang berukuran 12 × 39 m² serta memiliki enam pintu dari arah timur dan dua pintu dari arah utara dan selatan, yang masing-masing berdaun pintu dari jeruji besi. Terdapat hiasan tiang ganda semu pada enam pintu dari arah timur, kecuali pada bagian tengah yang merupakan bangunan mimbaryang menjorok ke depan dengan daun pintu dari jeruji pula. Mimbar berukuran 220 cm × 120 cm × 275 cm tersebut hanya digunakan pada pelaksanaan salat Ied. Selain pintu, juga terdapat masing-masing satu jendela dengan terali besi di sisi utara dan selatan.

Di dinding timur serambi muka, terdapat hiasan ukiran geometri berupa panil-panil yang berbentuk persegi panjang dan bujur sangkar. Terdapat pula hiasan lengkung yang ditutupi tembok dengan motif cincin dan mata kapak. Tebal dinding sekitar 34 cm dengan tinggi 320 cm. Di dalam ruangan terdapat tujuh tiang ganda berbentuk silinder dari beton dengan garis tengah 45 cm. Tiang-tiang tersebut berdiri di atas umpak beton dengan lebar 113 cm, tinggi 70 cm, dan tebal 67 cm. Selain itu, terdapat pula dua tiang berbentuk segi empat yang terletak di sisi utara dan selatan, dekat dengan ruangan berbentuk segi delapan yang memiliki satu pintu dari arah timur dan satu jendela.

Ruang utama
Langit-langit masjid di ruang utama disangga oleh 25 tiang, sama seperti jumlahnabi dan rasul.

Ruang utama masjid berbentuk persegi berukuran 30 × 30 meter persegi dengan empat pintu masuk di sisi timur dan masing-masing dua pintu di sisi utara dan selatan. Pintu berukuran 160 cm × 264 cm tersebut memiliki dua daun pintu dari kayu dengan hiasan lengkung kipas pada ambang atas. Terdapat pula dua jendela yang terbuat dari kayu di sisi timur mengapit pintu masuk, dan masing-masing tiga jendela di sisi utara dan selatan, serta enam jendela di sisi barat. Jendela-jendela tersebut memiliki panjang 160 cm dan tinggi 2 m. Seperti pada pintu, bagian ambang atas jendela juga berbentuk lengkung kipas. Dinding pada ruang utama terbuat daribeton berlapis keramik, sedangkan lantainya dari tegel putih berhiaskan bunga.

Di ruang utama juga, terdapat soko guru atau tiang utama berjumlah 25 yang berbentuk segi enam dengan diameter 40 sampai 50 cm dan tinggi mencapai 420 cm. Tiang-tiang yang terbuat dari bata merah dengan bahan perekat kapur dicampur putih telur ini sama sekali tidak menggunakan tulang besi. Jumlah 25 tiang berjajar 5 melambangkan 25 nabi, dan masing-masing tiang dilapisi marmer putih berhiaskan kaligrafi yang memuat nama 25 nabi mulai dari Adam sampai Muhammad. Tiang-tiang tersebut berfungsi sebagai penopang utama konstruksi atap masjid yang berbentuk segi delapan.

Pada sisi barat ruang utama terdapat mihrab yang diapit oleh dua kamar di sisi utara dan selatan. Mihrab tersebut berukuran 2 m × 1,5 m dengan tinggi pada sisi timur 320 cm dan sisi barat 210 cm.

Bangunan lain
Masjid ini memiliki tempat wudu berukuran 10 m × 3 m yang terletak di sebelah utara dan selatan serambi samping. Tempat wudu ini dibangun pada tahun 1967 serta dibuat permanen dan tertutup. Selain itu, perpustakaan masjid menempati sebuah ruangan di sisi utara masjid dan masih menyatu dengan bangunan masjid. Di sekitar masjid juga terdapat tiga gedung tempat bimbingan teori manasik calon haji. Salah satu dari tiga gedung tersebut dulunya ditempati sekolah Thawalib.

Source : https://id.wikipedia.org/wiki/Masjid_Raya_Ganting
Photo Credit : https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/d/d5/Masjid_Raya_Ganting_19-3.JPG

Kamis, 21 Februari 2013

Birmingham Central Mosque, Birmingham, United Kingdom

Location : Birmingham, United Kingdom
Description : Birmingham Central Mosque is the second purpose built and one of the largest mosques in Western Europe,  which was built in 1969 and opened to the public in 1975. The most inspiring value of this mosque is its Multi-denomination position which means it does not belong to any one particular sect or school of thought but it represents all Muslims from any background. It is one of the most recognised religious buildings in the city of Birmingham and a result, a vast number of people visit the mosque every year. 
The Birmingham Central Mosque is open to visitors throughout the year. We receive a large number of visitors from media, schools, colleges, universities and other institutions wishing to find out more about a mosque and the Islamic faith for projects and studies. The mosque has a special Guest Book which visitors have been signing since 1984; all visitors are encouraged to leave their messages about the mosque's visit in the Visitors' book
Source : http://www.centralmosque.org.uk/Default.aspx
Picture : http://en.wikipedia.org/wiki/File:Birmingham_Central_Mosque.jpg

Selasa, 12 Februari 2013

Hohhot Great Mosque in Mongolia

Location : Tongdao Street, Hohhot, Inner Mongolia
Description : The Great Mosque is the earliest and largest mosque in Hohhot, the capital city Inner Mongolia Autonomous Region. Great Mosque was built in 1693 and renovated in 1789 and 1923. It now covers an area of 4000 square meters.
The mosque is a mix of Chinese and Arabic architecture. Chinese mosques during the Qing Dynasty had minarets that were a compromise between a pure Islamic minaret and a Chinese pagoda, i.e., they were minarets that were crowned with a pavilion-type roof. Moreover, Chinese mosques of that period had steles, or plaques, which reminded Muslim worshippers of their inescapable loyalty to the emperor. The Great Mosque of Hohhot has only a single minaret, which, incidentally, was not part of the original design, but was added on later.
Of the buildings here, all constructed in black brick, the grandest is the aptly named Grand Prayer Hall, behind which lies both the Teaching Hall and the Muslim Baths. All of the buildings within have Muslim characters. And it’s noteworthy are the over 30 volumes of ancient Koran scriptures, all written in Arabic. It is also possible, with permission, to climb the 15 meter-tall hexagonal minaret, which is topped with a pagoda style roof, for a nice view of the city.
Source : http://www.muslim2china.com/china-mosques/Hohhot-Great-Mosque-53.html
Photo credit : http://www.flickr.com/photos/43198692@N04/6138299032/in/gallery-islamicheritage-72157629648746206/

Kamis, 07 Februari 2013

Kölner Zentral Moschee in Germany

Location : Köln, Nordrhein-Westfalen, Deutschland, Europa
Description : Heilbronn - Das Gebäude selbst hat noch keine konkrete Form, die Vorbereitungen zum Bau der Moschee an der Weinsberger Straße nehmen dagegen Gestalt an. In diesen Tagen kommt eine Spezialfirma, um Probebohrungen vorzunehmen, die Aufschluss über die Beschaffenheit des Untergrunds geben sollen. 12 000 Euro lässt sich der Bauherr, die Ditib-Gemeinde Heilbronn, die Untersuchung kosten.
Überraschungen will man keine erleben, denn unter dem Neubau ist eine Tiefgarage mit 80 Stellplätzen geplant, wie Vorsitzender Erdinc Altuntas beim zweiten Infoabend zum Neubau erläutert.
Einweihung könnte 2015 sein
Die Nachbarschaft von Anfang an einbinden, Wünsche und Anregungen aufnehmen, das ist der türkisch-islamischen Gemeinde ein besonderes Anliegen. Der grobe Zeitplan steht. Im Frühjahr 2012 sollen die alten Gebäude mit der bestehenden Mosche abgerissen werden. 2015 könnte die Moschee eingeweiht werden.
Sieben Millionen Euro sind veranschlagt. Ein architektonisches Highlight und eine neue Sehenswürdigkeit von Heilbronn soll an der Stadteinfahrt entstehen. Altuntas zieht den Vergleich mit Köln-Ehrenfeld. Die imposante Moschee wird demnächst fertig und lockt viele Besucher.
Damit der Anspruch nach ansprechender Architektur auch in Heilbronn umgesetzt wird, ist ein Wettbewerb vorgeschaltet. Mindestens vier Büros werden beauftragt. „Unser Wunsch ist, dass es nicht nur unsere Mosche wird, sondern die Moschee von Heilbronn.“
 Sources :
http://www.stimme.de/heilbronn/nachrichten/stadt/Moschee-soll-Sehenswuerdigkeit-werden;art1925,2467116
http://europenews.dk/de/node/39528
http://de.structurae.de/structures/data/index.cfm?id=s0043405

Rabu, 30 Januari 2013

Masjid Soko Tunggal, Yogyakarta, Indonesia

Location: Tamansari, Kampung taman, keraton Yogyakarta, Indonesia.
Description: Masjid ini dirancang oleh seorang abdi dalem kraton yakni Raden Ngabehi Mintobudoyo, dan dibangun dengan luas 288 meter persegi dengan menggunakan tanah wakaf dari Sri Sultan Hamengku Buwono IX seluas 900 meter persegi. Masjid ini dapat menampung kurang lebih 600 jamaah. Sesuai dengan namanya Sokotunggal maka didalam akan kita jumpi satu tiang penyangga dengan bahan kayu jati berukir. Kayu jati ini didatangkan langsung dari Cepu, jawa tengah dan saat di tebang ini usia pohon jati tersebut 150 tahun. Dan untuk ukirannya adalah hasil karya seorang mahasiswa ASRI jurusan ukir bernama Sutarno. Ukiran yang dibuat mengandung makna filosofi yang mendalam, salah satunya yakni motif tumetesing embun yang bermakna siapaun yang mendirikan sholat di masjid ini akan mendapat barokah dari Allah SWT. Motif lainnya yakni Putri Mirong yang tampil dengan motif simbolik berupa nisan. Hal ini mempunyai makna bahwa manusia selalu ingat dan siap menghadapi kematian.
Source : http://yogyakarta.panduanwisata.com/wisata-religi/masjid-soko-tunggal-merupakan-filosofi-kehidupan/